Posted on

Qurban Kredit

Haloooo.. What we’ve been up to??

So yeah, sekarang kita akan siap-siap  buat ngerayain Idul Adha besok. Gak kerasa ya, kayanya baru kemarin gue lolos dari pemotongan hewan qurban, sekarang gue harus berjuang lagi untuk melarikan diri dari hal yang sama. Yah terkadang memang, kita harus benar-benar melarikan diri untuk tetap hidup.

Eniweii, mumpung lagi suasana Idul Adha, gue mau ngucapin turut berduka cita sedalam-dalamnya untuk semua kambing yang akan gugur esok hari. Semoga kalian tercatat sebagai seorang syuhada, dan daging yang kalian tinggalkan bisa tetap hidup di dalam tubuhku ini. *tepok-tepok perut*

Ngomong-nomong soal hewan qurban, pastinya ga semua orang mampu beli hewan qurban. But sometimes gue fikir,kalo kita sedikit lebih licik cerdik, sebenernya setiap dari kita pasti mampu buat beli hewan qurban, tapi mungkin sistemnya yang beda.

Sebagai Mahasiswa Fakultas Ekonomi Nuklir, gue berhasil menemukan sebuah sistem yang cocok  di terapkan agar setiap orang mampu membeli hewan qurban.  Dan sistem yang gue pake ini, biasa disebut dengan “leasing”.

Misalkan gini, sekarang harga sapi itu kan sekitar 12-25 juta, kalo bayarnya cash, pasti cuma orang-orang yang mampu aja yang bisa beli. Tapi kalo kita gunakan sistem leasing, gue yakin semua orang pasti bisa beli sapi. Karena lo hanya tinggal bawa KTP dan KK, terus bawa DP 500 ribu, abis itu lo bisa bawa pulang sapinya, plus garansi lagi. Dan dapet bonus helm pula! Sisanya tinggal di cicil 35 kali. Keren kan?

Tapi ada ga enaknya juga kalo beli sapi dari leasing, misalkan lo baru beli 1 hari ternyata pas lo liat sapinya warna dan posturnya ga cocok sama selera lo, dan terpaksa lo harus jual lagi. Dan gue yakin lo bakal rugi. Karena harga jual kembali sapi second itu pasti jatoh banget men. Belum lagi nanti ada biaya tambahan buat balik nama. Agak rumit ya.  -__-

Apalagi kalo kita beli sapi second di toko online, ada yang jual sapi secondnya udah di modif. Sapinya di ceper-ceperin, buntutnya di ganti buntut racing biar suaranya keren, sapinya di tempel stiker-stiker, di bawah sapinya di kasih lampu-lampu. Ini sapi apa counter pulsa sih sebenernya? -___-

Tapi yang paling ga enak lagi kalo beli sapi second itu kita ga tau sapi itu resmi atau engga. Takutnya nanti kita beli sapi yang harganya murah banget, pas di liat ternyata sapinya bodong, ga ada kelengkapan surat-suratnya.

Makanya kalo bisa beli sapinya yang resmi. Ciri-ciri sapi resmi salah satunya  di sapinya ada hologramnya, terus kalo diterawang ada gambar pahlawan.

Tapi apapun, gue masih ga ngerti sama sapi yang di kelas-kelasin. Ada yang kelas A, ada yang B, terus juga ada yang kelas C. Ini apa coba maksudnya?  Mungkin sapi kelas C itu khusus untuk sapi yang NEMnya kecil, kalo kelas B yang rata-rata UNnya 8,00. Terus kalo yang A khusus untuk sapi dengan program akselerasi. Gila ya, ternyata keren juga sapi-sapi di Indonesia.

Ini gue ngomong apa sih? -____-

Advertisements

About bausorga

@fikri_soeyono

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s